Press "Enter" to skip to content

Simak Tips Jaga Kesehatan Finansial Keluarga Jelang Akhir Tahun

Media Social Share

JAKARTA, BISNISJAKARTA.ID – Tak terasa, kita telah memasuki 100 hari terakhir tahun 2022. Berbagai tantangan sudah dilalui dan berbagai resolusi pun mungkin sudah dapat direalisasikan bersama sepanjang tahun ini. Jelang akhir tahun pun jadi momen yang tepat untuk melihat kembali kesiapan menyambut tahun selanjutnya baik dalam aspek personal, hingga finansial.

Sebagai menteri keuangan keluarga, detail mengenai kesehatan finansial keluarga tentu menjadi salah satu perhatian. Jika sudah mulai melakukan pengelolaan keuangan atau baru akan memulai untuk dijalankan pada tahun depan, tidak ada salahnya untuk mengecek kembali beberapa tips berikut agar manajemen finansial keluarga tetap sehat dalam jangka panjang.

Evaluasi Skema Anggaran Keluarga
Memiliki skema anggaran keluarga akan memberikan lebih banyak kemudahan untuk mengkaji perbandingan antara pemasukan dan pengeluaran dalam satu periode tertentu, misalnya periode mingguan atau bulanan.

Biasanya, pengeluaran rutin dapat kita petakan dalam beberapa variabel utama, seperti biaya perumahan, air & listrik, transportasi, pendidikan, serta grosir atau kebutuhan belanja kebutuhan primer.

Agar semakin efisien jelang akhir tahun, coba petakan kembali persentase masing-masing pengeluaran beberapa bulan terakhir. Apakah ada yang dapat dikurangi porsinya, atau berpotensi akan meningkat pada tahun depan.

Hitung juga rata-rata pengeluaran per bulan, dan pelajari pola pengeluaran di bulan tertentu yang lebih besar dari biasanya, misal di tahun ajaran baru anak, atau hari raya. Jangan lupa, sisihkan anggaran untuk kebutuhan tiba-tiba misal pembaruan pajak, renovasi rumah, kegiatan ekstrakurikuler anak, serta agenda spesial keluarga misal liburan akhir tahun.

Cek Persentase Tabungan dan Buat Proyeksi
Dalam mengelola keuangan, aspek kebutuhan jangka panjang menjadi salah satu komponen penting yang perlu dipertimbangkan. Selain menyusun persentase pengeluaran rutin dengan mawas dan rinci, mengalokasikan sebagian pendapatan untuk menabung juga patut dilakukan.

Jika sudah mulai menyicil tabungan keluarga untuk masa depan, perkuat motivasi menabung dengan menyusun proyeksi tabungan dalam beberapa waktu kedepan, serta untuk apa saja tabungan tersebut akan digunakan. Misal, jika memiliki rencana untuk mengajak anggota keluarga untuk berwisata, atau tabungan pendidikan untuk masa depan anak.

Jika baru akan memulai, ada baiknya diawali dengan melihat kembali persentase pendapatan yang mungkin dapat disimpan sebagai tabungan rutin. Walaupun penting, harus tetap realistis dengan pengeluaran yang dibutuhkan untuk kebutuhan keluarga.

Perbanyak Edukasi Perencanaan Keuangan
Banyak yang berpikir bahwa perencanaan keuangan hanya berkutat dengan memetakan pengeluaran dan perbanyak menabung. Padahal, banyak hal yang dapat dipahami lebih mendalam jika mempelajari perencanaan keuangan, seperti menyusun tujuan finansial, mengantisipasi risiko keuangan, hingga eksplorasi instrumen investasi untuk menambah pendapatan pasif.

Baik baru akan memulai maupun telah menjalankan perencanaan keuangan. Kontinu menambah pengetahuan tentang finansial perlu dilakukan agar tetap relevan dengan kondisi saat ini, apalagi dengan perkembangan teknologi finansial yang sangat dinamis. Jelajahi konten-konten mengenai financial planning di platform digital, mengikuti diskusi atau seri berbagi ilmu bersama financial planner, atau menjadi bagian dari komunitas bisa menjadi pilihan. Siapa tahu, pengetahuan ini dapat dimanfaatkan untuk strategi manajemen keuangan di masa depan.

Mulai Adopsi Platform Digital

Zaman terus berubah dan teknologi pun semakin berkembang untuk mempermudah gaya hidup, termasuk dalam mengelola keuangan dengan lebih efisien. Sebagai bagian dari resolusi keuangan, tidak ada salahnya untuk mulai mengintegrasikan platform digital yang relevan dengan kebutuhan keuangan keluarga.

Jika mulai merasa berbelanja langsung di supermarket malah makin boros karena transportasi dan parkir misalnya, coba jajaki platform belanja grosir online yang menawarkan pengantaran gratis ke rumah. Salah satu platform digital yang mungkin dapat dimanfaatkan dengan lebih maksimal tentu saja fitur e-wallet atau dompet digital.

Saat ini, dompet digital bukan hanya dapat dimanfaatkan untuk berbelanja online atau pembayaran di merchant via QRIS; namun juga semakin berkembang untuk berbagai kebutuhan transaksi digital lainnya.

ShopeePay misalnya, kini memiliki fitur Transfer ShopeePay yang memungkinkan transfer antar wallet ShopeePay dan ke semua rekening bank secara gratis tanpa biaya admin dan bebas kuota harian. Langsung dari aplikasi Shopee, transfer dengan ShopeePay pun real time atau langsung sampai. Selain menghemat biaya admin, juga tidak perlu repot berpindah-pindah aplikasi, atau harus mengunjungi ATM.

Inilah beberapa tips yang dapat dijalankan untuk kesehatan keuangan keluarga yang lebih baik jelang akhir tahun.

Unduh aplikasi Shopee secara gratis via App Store atau Google Play, aktifkan ShopeePay, dan upgrade ke ShopeePay Plus untuk menikmati berbagai benefit tambahan, seperti limit saldo lebih besar, promo spesial, serta fitur Transfer ShopeePay yang memberikan kemudahan Transfer Ke Mana Pun. (son)

Mission News Theme by Compete Themes.